Covid-19 dan politik, ketika keputusan memakai masker hingga jaga jarak tergantung partai politik

Covid-19 dan politik, ketika keputusan memakai masker hingga jaga jarak tergantung partai politik

Hak atas foto Getty Images
Image caption Presiden AS Trump dan Presiden Brazil Bolsonaro tidak merespon pandemi Covid-19 dengan serius

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Presiden Brazil Jair Bolsonaro memiliki banyak kesamaan dari segi politik. Namun salah satu kemiripan mereka nampak menonjol di tengah pandemi Covid-19: keduanya meremehkan bahaya yang dibawa oleh virus corona.

Di kedua negara, beberapa kelompok masyarakat menyerukan protes anti lockdown, yang didukung oleh kedua presiden.

“Pandemi ini telah dipolitisasi di Amerika Serikat,” kata Costas Panagopoulos, peneliti politik dari Universitas Harvard. “Banyak orang, terutama Presiden Trump, seperti mengatakan bahwa dampak politik virus corona lebih penting ketimbang dampak kesehatan.

Di masa di mana Amerika Serikat sangat terpolarisasi secara politik, konsekuensinya sekarang adalah rakyat akan bereaksi terhadap pandemi tergantung pandangan politiknya.”

Hak atas foto Getty Images
Image caption Keputusan Boris Johnson untuk melonggarkan lockdown lebih disambut baik oleh pemilih dari Partai Konservatif ketimbang Partai Buruh.

Sementara itu di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson telah menerapkan lockdown, tapi dirinya dan partai yang dipimpinnya, Partai Konservatif, telah dikritik karena meremehkan penyebaran virus corona.

Pada 10 Mei, Boris mengumumkan tahap awal pelonggaran lockdown di Inggris, namun survei menunjukkan langkah itu lebih disambut baik oleh pemilih Partai Konservatif.

Perpecahan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mewanti-wanti bahwa perpecahan politik telah menghambat upaya-upaya dalam memerangi virus corona.

“Perpecahan antara warga dan perpecahan antara partai politik memperburuk pandemi,” kata Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 20 April.

“Jangan memanfaatkan virus ini untuk melawan satu sama lain atau untuk mendapatkan pemilih. Ini berbahaya. Seperti bermain dengan api.”

Hak atas foto Getty Images
Image caption Dirjen WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan “perpecahan antar partai” memperburuk pandemi.

Amerika Serikat sekarang adalah negara dengan jumlah kasus positif virus corona dan kematian tertinggi di dunia.

Pemerintah AS belum menerapkan lockdown berskala nasional dan lebih memilih memberikan kewajiban tersebut ke setiap negara bagian atau kota.

Donald Trump menentang kebijakan lockdown dan mendukung protes yang bermunculan di wilayah-wilayah yang menerapkan karantina.

Di Twitter, ia menyerukan “pembebasan” negara-negara bagian Minnesota, Michigan, dan Virginia.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Donald Trump menentang lockdown.

Namun pandangan dan sikap atas virus ini terbagi dua antara pendukung Partai Republik, partai Trump dan Partai Demokrat.

Dalam sebuah survei yang dirilis 12 Mei, hanya 43 persen warga AS yang mengidentifikasi dirinya sebagai pemilih Partai Republik menganggap Covid-19 sebagai ancaman kesehatan besar bagi masyarakat.

Sementara itu 82% pendukung Partai Demokrat memandangnya sebagai ancaman kesehatan serius. Jajak pendapat lain menunjukkan pendukung Partai Republik lebih mungkin tidak memakai masker saat berada di tempat umum ketimbang pendukung Partai Demokrat, 56% versus 74%.

Kepercayaan publik dipengaruhi partai pilihannya

Pengetahuan publik soal fakta-fakta tentang virus corona juga dipengaruhi oleh partai politik dukungannya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Masalah penggunaan masker telah memecahkan AS berdasarkan partai politik

Pernyataan-pernyataan yang salah atau menyesatkan soal virus corona yang dilontarkan tokoh politik mengakibatkan tingginya level keacuhan soal Covid-19 di AS, Inggris, Jerman, dan Spanyol, berdasarkan hasil analisis Reuters Institute of Journalism yang berbasis di Universitas Oxford.

“Riset kami menunjukkan di negara-negara itu, warga sayap kanan tidak tahu banyak soal virus corona,” kata Rasmus Kleis Nielsen, salah satu peneliti. “Ini adalah warga yang sama pintarnya, tapi mereka percaya pada politisi yang telah menggaungkan narasi yang salah tentang virus corona.”

Efek Bolsonaro

Presiden Brazil Jair Bolsonaro secara terang-terangan mengacuhkan saran kesehatan guna mencegah terjangkit Covid-19, yang disebutnya sebagai “flu biasa” pada akhir Maret.

Brazil memiliki jumlah kasus positif virus corona terbesar ketiga di dunia, menurut data yang dihimpun oleh Universitas Johns Hopkins.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Bolsonaro menganggap Covid-19 sebagai flu biasa.

Bolsonaro masih dekat-dekat dengan pendukungnya di tempat umum, bahkan berpartisipasi dalam sebuah kampanye nasional yang digelar pada 15 Maret.

Periset dari AS dan Italia meneliti jumlah kasus virus corona di Brazil bulan itu dan menemukan jumlah infeksi baru lebih tinggi 20 persen di kota-kota dengan jumlah pendukung Bolsonaro yang besar. Ini termasuk Sao Paulo, kota terbesar di Brazil dan Amerika Selatan. Angka kematian resmi di Sao Paulo- 4.688- lebih tinggi dari angka kematian resmi di China.

“Kami menyimpulkan perilaku Bolsonaro mempercepat penyebaran Covid-19 di Brazil,” kata riset tersebut. “Percepatan penyebaran ini bukan hanya karena adanya perkumpulan manusia ketika kampanye, namun juga adanya perubahan perilaku di antara pendukung Bolsonaro yang tidak lagi mengindahkan aturan jaga jarak sosial.”

Anthony Pereira, direktur Brazil Institute di King’s College London, mengatakan ia tidak terkejut dengan perbedaan perilaku tersebut.

“Respon awal beberapa pendukung Bolsonaro yang terkenal adalah dengan menyebut virus itu sebagai ‘hoax’,” kata Pereira.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Jumlah kematian di Sao Paulo lebih tinggi dari China.

“Jadi ketika presiden menentang saran ilmiah dan medis tentang virus corona, para pendukungnya mendukung argumennya karena mereka tidak mendapatkan informasi dari sumber lain.”

Masa-masa suram

Inggris menerapkan lockdown selama tujuh minggu dari Maret sampai Mei. Ada beberapa warga yang protes, tapi dibandingkan negara-negara lain, jumlahnya tidak banyak.

Pada 10 Mei, pemerintah, yang dipimpin Partai Konservatif, mengumumkan pelonggaran beberapa aturan lockdown di Inggris dan respon masyarakat atas pengumuman itu rupanya terbagi, tergantung afiliasi politiknya.

Menurut jajak pendapat YouGov, 61 persen pendukung Konservatif sepakat dengan perubahan tersebut, sementara hanya 32 persen pendukung partai oposisi, Partai Buruh, yang sepakat.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Penolakan atas hasil studi ilmiah virus corona dipengaruhi oleh kepopuleran sebuah pendapat.

Jika bicara soal sikap seputar protokol kesehatan, mayoritas pendukung dari kedua partai rupanya berpandangan serupa. Sebagian besar pendukung partai Konservatif dan Buruh mendukung langkah-langkah jaga jarak sosial, seperti bekerja dari rumah, menutup sekolah, dan melarang acara-acara besar.

Tim Bale, guru besar politik di Universitas Queen Mary di London, menjelaskan paradoks ini.

“Sikap mereka terhadap saran-saran yang diberikan oleh para ahli tidak ada hubungannya dengan aliansi politik mereka, kiri atau kanan, tapi lebih dipengaruhi oleh populisme, yang dapat ditemukan di keduanya,” katanya. “Populis biasanya lebih mempertimbangkan ‘akal sehat’ daripada pandangan ahli yang ‘elit’.”

Gender lebih berperan ketimbang politik?

Gender mungkin lebih berpengaruh ketimbang politik, menurut beberapa survei.

Perempuan pendukung Partai Republik di AS lebih mungkin menerapkan social distancing ketimbang pria Republik.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Survei mendapati perempuan pendukung Partai Republik lebih mematuhi aturan kesehatan ketimbang pria.

Periset psikologi mewawancarai warga Inggris berusia 19 -24 tahun saat lockdown, dan mendapati lebih dari 50 persen responden pria melanggar aturan berkumpul untuk bertemu dengan teman-temannya. Sementara itu kurang dari 30 persen responden perempuan melakukan hal serupa.

“Pria, secara umum, lebih bersedia ambil risiko,” kata Liat Levita, seorang psikolog dari Universitas Sheffield, yang melakukan studi tersebut. “Tapi perbedaannya sangat mencolok jika melihat bagaimana pria muda dewasa lebih melanggar aturan itu ketimbang perempuan.”

Saat politik justru salah

Di Jerman, partai sayap kanan AfD mendukung protes anti restriksi karena virus corona.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Partai Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menang drastis pada pemilu parlemen 15 April lalu setelah oposisi mencoba mempolitisasi pandemi.

Jajak pendapat menunjukkan kepopuleran AfD di Jerman merosot ke level terendah sejak 2017.

Sementara itu, partai oposisi terbesar di Korea Selatan, United Future Price, mengkritik penanganan Covid-19 oleh pemerintah, termasuk keengganan mereka melarang warga China masuk ke negara itu pada masa awal pandemi. Mereka sepertinya akan menang dalam pemilu parlemen pada 15 April.

Tapi di hari pemilu, Korea Selatan justru dipuji dunia atas langkah-langkahnya dalam mengurangi penyebaran virus corona. Pada akhirnya, Partai Demokrat pimpinan Presiden Moon Jae-in menang telak dan kini menjadi suara mayoritas di parlemen.

Related posts