Lebanon: Mengapa Presiden Aoun menolak investigasi internasional ledakan Beirut

Lebanon: Mengapa Presiden Aoun menolak investigasi internasional ledakan Beirut

Keterangan gambar,

The explosion devastated Beirut’s port area

Ribuan orang Lebanon, yang marah dengan para pemimpin politik mereka, kembali turun ke jalan, empat hari setelah ledakan besar yang menewaskan sedikitnya 154 orang.

Beberapa pengunjuk rasa bentrok dengan polisi yang menembakkan gas air mata.

Ledakan Selasa di pelabuhan Beirut menghancurkan ‘separuh kota’ dan telah menyalakan kembali kemarahan yang mendalam pada apa yang dilihat banyak orang sebagai kelas politik yang tidak kompeten dan korup.

Ledakan itu disebabkan oleh stok amonium nitrat dalam jumlah besar yang disita dari kapal tetapi tidak pernah dipindahkan.

Pemerintah berjanji akan menemukan mereka yang bertanggung jawab.

Keterangan gambar,

Seorang pria cedera tengah dievakuasi dari lokasi ledakan.

Tetapi ada tingkat ketidakpercayaan yang sangat besar di Lebanon, di mana gerakan protes anti-pemerintah meletus Oktober lalu, yang dipicu oleh krisis ekonomi dan mata uang yang runtuh.

Dua menteri yang berusaha mengunjungi kawasan yang rusak parah dalam beberapa hari terakhir diusir.

“Setelah tiga hari membersihkan, menyingkirkan puing-puing dan menjilati luka kami … sekarang saatnya untuk membiarkan kemarahan kami meledak dan menghukum mereka,” kata Fares Halabi, seorang aktivis berusia 28 tahun, kepada kantor berita AFP menjelang protes hari Sabtu.

Sebuah pawai akan menghubungkan salah satu daerah paling hancur di dekat pelabuhan ke Martyrs ‘Square, jantung pemberontakan anti-pemerintah yang dimulai tahun lalu.

Beberapa pengunjuk rasa mendirikan tiang gantungan di Martyrs ‘Square untuk menegaskan sikap mereka tentang para pemimpin politik negara

Selain menunjukkan kemarahan, pawai itu juga dimaksudkan untuk mengenang korban ledakan. Sekitar 5.000 orang luka-luka dan sekitar 300.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Menolak investigasi internasional

Keterangan gambar,

Ledakan tersebut telah menghancurkan banyak rumah di Beirut.

Presiden Lebanon Michel Aoun telah menolak seruan diadakannya penyelidikan internasional atas ledakan tersebut. Dia mengatakan pihak berwenang setempat akan memeriksa apakah itu dipicu oleh “campur tangan eksternal” seperti bom.

Lalu sudah sejauh mana penyelidikan berlangsung?

Presiden dan perdana menteri Lebanon mengatakan 2.750 ton amonium nitrat – yang biasa digunakan sebagai pupuk tetapi juga dapat digunakan untuk membuat bahan peledak – telah disimpan di gudang di pelabuhan tanpa tindakan pencegahan keamanan sejak 2014, saat dibongkar dari kapal kargo yang disita, MV Rhosus.

Keputusan untuk menyimpan begitu banyak bahan peledak di gudang dekat pusat kota telah menimbulkan ketidakpercayaan banyak orang Lebanon.

Pada hari Rabu, Presiden Aoun menjanjikan penyelidikan transparan oleh otoritas Lebanon dan untuk “meminta pertanggungjawaban dari mereka yang lalai bertanggung jawab, dan memberikan mereka hukuman yang paling berat”.

Keterangan gambar,

Kepulan asap menyebar di Beirut sesaat setelah ledakan.

Namun, seruan untuk penyelidikan internasional telah berkembang sejak saat itu.

Presiden mengesampingkan seruan itu pada hari Jumat, dengan mengatakan, “Tujuan di balik seruan untuk penyelidikan internasional atas masalah pelabuhan adalah untuk mencairkan kebenaran.”

Keterangan gambar,

Foto di sekitar pelabuhan Beirut sebelum ledakan yang diabadikan pada Juni 2020, dan setelah ledakan (kanan)

Presiden Aoun juga mengatakan penyelidikan yang didukung pemerintah itu mencari tiga kemungkinan: kelalaian, kecelakaan atau apa yang dia sebut sebgai “campur tangan eksternal melalui roket atau bom atau tindakan lain”.

Para pejabat mengatakan ledakan itu tampaknya dipicu oleh api dan sejauh ini belum ada bukti tentang kemungkinan ketiga yang disebutkan oleh Aoun.

Dua puluh satu orang telah ditangkap – di antaranya Badri Daher, Direktur Jenderal Otoritas Bea Cukai Lebanon.

Interactive See extent of damage at Beirut blast site

5 August 2020

25 January 2020

Gerakan Hizbullah yang didukung Iran, membantah terlibat dalam ledakan itu, bersikeras bahwa kelompoknya tidak mengendalikan pelabuhan dan tidak menyimpan senjata atau amunisi di sana.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah menyatakan dalam pidatonya, “Bukan gudang senjata, bukan pabrik rudal, tidak satu pun rudal, tidak satu pun senapan, tidak satu pun bom, tidak peluru, tidak nitrat. Tidak ada sama sekali. Tidak sekarang dan tidak di masa lalu.”

Keterangan gambar,

Ledakan 2.750 ton amonium nitrat menghancurkan rumah-rumah warga

Sementara itu para pemimpin internasional dijadwalkan untuk mengambil bagian dalam konferensi virtual negara donor pada hari Minggu yang diselenggarakan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Macron dikerumuni di jalan-jalan, kerumunan orang menyerukan intervensi dari luar saat ia mengunjungi Beirut awal pekan setelah ledakan.

Prancis, bekas kekuatan kolonial, memiliki hubungan ekonomi yang erat dengan Lebanon-yang gagal membayar utang luar negerinya pada Maret tetapi tidak dapat menyetujui program reformasi dengan pemberi pinjaman internasional untuk mendapatkan dana talangan.

Presiden AS Donald Trump akan ikut hadir bersama pemimpin negara lainnya dalam pertemuan virtual negara donor.

Lebih jauh tentang ledakan Beirut

Pada hari Jumat, badan-badan PBB memperingatkan tentang krisis kemanusiaan di Lebanon, termasuk kemungkinan kekurangan makanan dan ketidakmampuan untuk melanjutkan penanganan pandemi Covid-19.

Banyak negara telah menawarkan bantuan, AS mengumumkan pada hari Jumat bahwa negara itu berencana untuk segera mengirim makanan dan obat-obatan senilai 15 juta dollar AS (sekitar Rp219 miliar)

Inggris telah mengeluarkan bantuan darurat senilai £ 5 juta (setara Rp95 miliar) dan mengerahkan kapal Angkatan Laut Kerajaan ke Lebanon.

Perdana Menteri Boris Johnson berbicara dengan Presiden Aoun pada hari Sabtu (08/08) dan menyampaikan “simpati terdalam Inggris kepada rakyat Lebanon”, kata Downing Street.

Lebih detil mengenai korban

Kedutaan Besar Suriah mengatakan 43 orang warga Suriah termasuk di antara mereka yang tewas akibat ledakan itu. Laporan menunjukkan beberapa orang di antaranya adalah pekerja pelabuhan.

Lebanon menampung lebih dari satu juta orang warga Suriah setelah masuknya migran yang dipicu oleh konflik panjang di Suriah.

Korban lainnya adalah istri duta besar Belanda. Hedwig Waltmans-Molier tewas karena luka-luka yang dideritanya dalam ledakan itu, kata kementerian luar negeri Belanda.

Pihak berwenang Lebanon mengatakan 60 orang masih hilang tetapi harapan memudar untuk menemukan seseorang yang masih hidup di reruntuhan.

Related posts