Demonstrasi Thailand: ‘Ayah saya dibutakan oleh cintanya pada monarki’

Demonstrasi Thailand: 'Ayah saya dibutakan oleh cintanya pada monarki'

“Ayah mengajari saya bahwa mengkritik raja kami adalah dosa. Tabu.”

Tapi Danai, 19 tahun, sekarang menentang peringatan ayahnya. Sebagai mahasiswa hukum di Bangkok, ia adalah satu dari puluhan ribu pengunjuk rasa yang memenuhi jalan-jalan ibu kota Thailand setiap bulan musim panas ini, menuntut reformasi monarki.

Ayahnya Pakorn adalah seorang pria kelas menengah atas yang suka bepergian. Namanya dan nama putranya telah disamarkan untuk melindungi identitas mereka.

Meski tidak tinggal serumah, mereka masih sering bertemu. Tetapi setiap kali mereka bertemu, mereka menghindari pembicaraan tentang satu topik: monarki.

“Jika kami membicarakannya, kami akan bertengkar dan itu akan merusak hari kami,” kata Danai.

“Suatu waktu kami bertengkar di dalam mobil setelah saya mengkritik raja. Bagi ayah saya, raja tidak tersentuh. Saya bertanya, mengapa? Ia berkata saya terlalu muda untuk mengerti.

“Ia menjadi sangat marah, lalu diam dan tidak mau berbicara dengan saya. “

Keluarga Danai bukan satu-satunya. Perselisihan mengenai peran lembaga dengan status sakral di Thailand tersebut terjadi di rumah-rumah – dari perkotaan hingga pedesaan – di seluruh negeri.

Bertengkar di dunia maya

Akan tetapi keluarga-keluarga di Thailand tidak hanya berdebat tentang monarki secara langsung. Banyak yang melakukannya di media sosial.

Dan keadaan bisa menjadi sangat ekstrim.

Ketika seorang mahasiswa di kota utara Chiang Mai mengungkap di Facebook pada bulan September bahwa ayahnya ingin menuntutnya karena pandangan anti-monarki, sang ayah menanggapi dengan mengepos bahwa ia tidak lagi diizinkan menggunakan nama keluarganya.

Pakorn percaya bahwa dosen-dosen di universitas bertanggung jawab atas perilaku putranya.

“Dalam masyarakat Thailand ada kelompok orang-orang garis keras yang anti-royalis. Selain itu internet dan media sosial terus menyebarkan informasi yang menyesatkan dan berita palsu. Anak muda menyerap dengan cepat tanpa filter,” ujarnya.

Danai menentang pandangan ayahnya tentang monarki untuk pertama kalinya saat ia berusia 17 tahun.

“Kami sedang di bioskop. Sebelum film dimulai, ketika lagu kebangsaan dimainkan seperti biasa, semua orang berdiri untuk menghormati raja. Saya tidak ingin melakukan itu, jadi saya tetap duduk. Ayah saya memaksa saya untuk bangun, tapi saya menolak. Ketika orang-orang mulai menatap kami, barulah saya berdiri. “

Menolak untuk berdiri saat lagu kebangsaan dimainkan dulunya ilegal di Thailand, sampai undang-undang tersebut dicabut pada tahun 2010. Namun, tidak melakukannya masih dipandang oleh banyak orang sebagai sikap tidak hormat terhadap monarki.

Tradisi sejarah

Sejak lahir, orang Thailand diajari untuk menghormati dan mencintai raja mereka, tetapi juga takut akan konsekuensi jika berbicara menentangnya. Tempat yang dijuluki Negeri Senyum ini adalah satu dari sedikit negara dengan hukum lese majeste. Ini berarti mengkritik raja, ratu, atau pewaris takhta adalah ilegal – dan siapapun yang melakukannya dapat dipenjara hingga 15 tahun.

Kini, Danai tidak lagi berdiri di bioskop.

Sejak Juli lalu, ribuan mahasiswa telah turun ke jalan, dan terus melakukannya meskipun pemberlakuan keadaan darurat dalam beberapa hari terakhir dan penangkapan banyak pemimpin protes.

Mereka menuntut pembatasan terhadap kekuasaan dan keuangan raja yang hampir tidak terbatas. Permintaan ini mungkin tampak remeh bagi orang-orang di belahan dunia lain, tetapi di Thailand tidak pernah ada yang menentang monarki secara terbuka dalam sejarah modern.

Protes mahasiswa tersebut mengejutkan sebagian besar warga Thailand – termasuk ayah Danai, Pakorn.

“Saya lahir di masa pemerintahan Raja Rama IX. Ia berbuat lebih banyak untuk rakyatnya daripada untuk anak-anaknya sendiri. Ketika ia sakit, saya siap untuk meninggalkan dunia ini jika itu bisa membuatnya hidup lebih lama. Tapi Generasi Z, seperti anak saya, tidak punya pengalaman itu. “

Raja baru

Bentrokan generasi ini tidak mungkin terbayangkan beberapa tahun yang lalu. Namun penobatan raja baru, Raja Maha Vajiralongkorn, mengubah segalanya.

Sang raja baru jarang terlihat di depan umum, dan menghabiskan banyak waktu di Jerman – terlebih lagi sejak Thailand dilanda pandemi virus corona.

Ada banyak pertanyaan tentang keputusannya untuk secara pribadi mengambil komando seluruh unit militer yang berbasis di Bangkok, menyebabkan konsentrasi kekuatan militer di tangan kerajaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Thailand modern.

Kehidupan pribadinya juga banyak dibicarakan. Bercerai tiga kali, dia menikah tahun lalu untuk keempat kalinya. Ia juga menunjuk seorang wanita yang pernah menjadi pengawalnya sebagai permaisuri resminya, sebelum membuangnya, lalu mempermaisurinya lagi.

Sebaliknya, almarhum Raja Rama IX dipandang oleh banyak orang sebagai setengah-dewa. Ke mana pun dia pergi, orang-orang akan bersujud di hadapannya dan menyebut diri mereka “debu di bawah kakinya”.

Pakorn melihat sang mendiang raja secara langsung dua kali.

“Suatu kali, saya berada di dalam mobil saya dan saya melihatnya mengemudi sendiri, datang dari arah yang berlawanan. Tidak ada iring-iringan mobil, tidak ada sirene. Mata kami bertemu.

“Saya terkejut. Saya pikir ia hanya ingin beraktivitas seperti orang lain, santai dan informal. Saya merasa ia memiliki aura di sekelilingnya, kehadirannya sangat istimewa. “

Namun selama 10 tahun terakhir kehidupan Rama IX, ia sakit dan menghabiskan waktunya dalam keadaan dirawat di rumah sakit.

Anak muda Thailand seperti Danai jarang melihatnya di depan umum. Meski begitu, ketika raja meninggal Danai memposting pesan di Facebook yang menunjukkan kesedihan dan rasa terima kasihnya pada raja.

Ia berkata kepada BBC bahwa sekarang ia menyesal telah melakukan itu.

“Saya baru menyadari bahwa apa yang saya tahu tentang dia, pada saat itu atau sebelumnya, semuanya adalah propaganda.”

Mempertanyakan masa lalu

Danai tidak bisa memahami perasaan ayahnya terhadap raja.

“Ia dibutakan oleh cintanya pada monarki. Bicara dengannya seperti bicara dengan tembok. Ia tidak mau mendengarkan. Untuk saat ini, satu-satunya hal yang saya inginkan dari ayah adalah ia berpikiran terbuka tentang subyek ini, seperti yang biasanya ia lakukan dengan persoalan lain. “

Danai percaya ibunya juga seorang royalis tetapi tidak mendukung monarki sebesar ayahnya. Ibunya tidak pernah mengkritik monarki – dan ia berpikir aksi protes akan gagal.

“Ibu saya berpikir bahwa mereformasi monarki adalah sesuatu yang di luar jangkauan dan para pengunjuk rasa tidak dapat mewujudkannya,” kata Danai.

Pakorn berkata ia tidak tahu apakah menjadi tua dan bijak di masa depan akan membantu putranya untuk lebih dekat dengannya lagi, dan mengembalikan mereka ke keadaan yang sama seperti dulu.

Danai juga tidak yakin.

“Mungkin saja saya berubah pikiran tentang institusi. Tapi saya rasa itu tidak akan terjadi karena saya akan bertambah tua,” ujarnya.

“Itu tergantung pada apa yang terjadi dalam kenyataan dan informasi yang saya terima.”

Memburuknya hubungan mereka karena pandangan yang berlawanan tentang raja mencerminkan perpecahan generasi yang melambangkan masyarakat Thailand.

Sejak protes mahasiswa dimulai, keluarga di seluruh Thailand menjadi semakin terpecah.

Orang tua dan anak-anak, saudara laki-laki dan perempuan, bibi dan keponakan semuanya menjadi orang asing.

Satu generasi muda Thailand mempertanyakan monarki dan segala sesuatu yang diwakilinya — dan ini mungkin baru awal dari perjuangan internal yang panjang.

Related posts